Sejarah dan Standard Kode NFPA (Kelas Kebakaran)

Sejarah dan Standard Kode NFPA (Kelas Kebakaran)

Sejarah dan Standard Kode NFPA (Kelas Kebakaran)

Katigapedia. National Fire Protection Association (NFPA) adalah asosiasi perdagangan Amerika Serikat, dengan beberapa anggota internasional, yang menciptakan dan memelihara pribadi, hak cipta, standar dan kode untuk penggunaan dan adopsi oleh pemerintah daerah. Ini termasuk publikasi dari kode Model bangunan dengan banyak pada peralatan yang digunakan oleh petugas pemadam kebakaran saat melakukan bahan berbahaya (HAZMAT) respon, respon penyelamatan, dan beberapa pemadam kebakaran.

NFPA dibentuk pada tahun 1896 oleh sekelompok asuransi perusahaan dengan tujuan lain dari standardisasi pasar baru dan berkembang dari api sprinkler sistem. Ruang lingkup pengaruh NFPA tumbuh dari penyiram dan alat pemadam kebakaran untuk menyertakan membangun sistem listrik (teknologi baru lain), dan kemudian ke hampir semua aspek desain bangunan dan konstruksi.

Keanggotaan aslinya adalah terbatas pada perusahaan-perusahaan underwriting asuransi dan tidak ada perwakilan dari industri NFPA berusaha untuk mengontrol. Ini berubah pada tahun 1904 untuk memungkinkan industri lain dan individu untuk berpartisipasi dalam pengembangan standar yang akan diumumkan oleh NFPA. Pemadam kebakaran pertama yang diwakili di NFPA adalah Departemen Pemadam Kebakaran Kota New York pada tahun 1905, meskipun partisipasi mereka terus menurun sejak saat itu. Saat ini, NFPA termasuk perwakilan dari beberapa departemen kebakaran, banyak perusahaan asuransi kebakaran, banyak asosiasi manufaktur, beberapa serikat buruh, banyak asosiasi perdagangan, dan asosiasi rekayasa.

NFPA bertanggung jawab untuk 380 kode dan standar yang dirancang untuk meminimalkan risiko dan efek api dengan mendirikan kriteria untuk bangunan, pengolahan, desain, layanan, dan instalasi di Amerika Serikat, serta banyak negara lain. Its lebih dari 200 komite pengembangan kode-dan standar-teknis memiliki lebih dari 6.000 kursi relawan. Relawan suara pada proposal dan revisi dalam proses yang diakreditasi oleh American National Standards Institute (ANSI).

Beberapa kode yang paling banyak digunakan adalah:

NFPA 1, Kode Api: Menyediakan kebutuhan untuk membangun tingkat yang wajar keselamatan kebakaran dan perlindungan properti di bangunan baru dan yang sudah ada.

NFPA 54, Bahan Bakar Kode Gas Nasional: Keamanan patokan untuk instalasi bahan bakar gas.

NFPA 70, National Electric Code: yang paling banyak digunakan di dunia Dan diterima kode untuk instalasi listrik.

NFPA 85: Boiler dan Pembakaran Sistem Bahaya Code:

NFPA 101, Hidup Kode Keamanan: Menetapkan persyaratan minimum untuk bangunan baru dan yang sudah ada untuk melindungi penghuni bangunan dari api, asap, dan asap beracun.

NFPA 704, Sistem Standar untuk Identifikasi Bahaya Bahan untuk Tanggap Darurat: [ Mendefinisikan sehari-hari “api diamond” yang digunakan oleh personel darurat dengan cepat dan mudah mengidentifikasi risiko yang ditimbulkan oleh bahan berbahaya.

NFPA membagi klasifikasi (kelas) kebakaran menjadi 6 (enam) kelas. Klasifikasi (kelas) kebakaran berguna untuk menentukan media pemadam efektif memadamkan api atau kebakaran menurut sumber api atau kebakaran tersebut, serta berguna untuk menentukan tingkat keamanan jenis media pemadam suatu kelas kebakaran berdasarkan sumber api.

Berikut ini Klasifikasi (kelas) kebakaran berdasarkan NFPA dengan media pemadam efektif:

Kelas A: Kebakaran yang terjadi pada benda padat kecuali logam. Beberapa diantaranya yakni kayu, kertas, plastik, karet, kain. Kebakaran kelas A dapat dipadamkan dengan air, uap air, pasir, busa, karbondioksida (CO2), serbuk kimia kering, dan cairan kimia.

Kelas B: Kebakaran yang terjadi pada benda gas, uap atau cairan. Beberapa diantaranya bensin, solar, minyak tanah, aspal, alkohol, dan elpiji. Kebakaran kelas B dapat dipadamkan dengan pasir maupun tanah (untuk area kebakaran yang kecil). Pada kelas B, kebakaran tidak boleh dipadamkan dengan air sebab air bisa mengalir dan meluas, sehingga kebakaran semakin menyebar.

Kelas C: Kebakaran yang terjadi pada peralatan listrik bertegangan. Kebakaran kelas ini biasanya terjadi akibat korsleting listrik sehingga menimbulkan percikan api yang membakar benda-benda di sekitarnya. Pemadam berupa air tidak boleh digunakan. Air adalah konduktor (penghantar listrik) dan akan menyebabkan orang-orang yang berada di area tersebut tersengat listrik. Kebakaran kelas C dapat dipadamkan dengan serbuk kimia kering, uap air, dan karbondioksida (CO2).

Kelas D: Kebakaran yang terjadi pada bahan logam (magnesium, almunium, kalium, dan sebagainya). Kebakaran kelas ini sangat berbahaya dan hanya dapat dipadamkan dengan serbuk kimia sodium klorida dan grafit. Kelas E yakni Kebakaran yang terjadi pada bahan-bahan radioaktif 

Kelas K: Kebakaran yang terjadi pada bahan masakan. Adapun cara memadamkannya yakni menggunakan APAR berisi cairan kimia dan atau karbondioksida.

www.katigapedia.my.id

Posting Komentar

0 Komentar